Notícia

Blog Berita terkini dari masa ke semasa (Malásia)

Ubat-ubatan tertentu boleh mempengaruhi keberkesanan vaksin Sinovac

Publicado em 23 agosto 2021

Penyelidik di Sekolah Perubatan Universiti São Paulo (FM-USP) di Brazil mendapati bahawa beberapa jenis ubat yang digunakan untuk merawat pesakit dengan penyakit reumatik autoimun, seperti rheumatoid arthritis, dapat melemahkan tindak balas imun terhadap Covid-19 yang disebabkan oleh vaksin.

Para penyelidik menetapkan penilaian keselamatan dan keberkesanan CoronaVac (lebih dikenali sebagai vaksin Sinovac) pada pesakit dengan 9 jenis penyakit reumatik autoimun.

CoronaVac dihasilkan di Brazil oleh Butantan Institute.

Penyiasat utama Dr Eloisa Bonfá berkata: "Kami memerhatikan bahawa beberapa ubat, seperti glukokortikoid, serta imunosupresan seperti metotreksat dan mikofenolat mofetil, dan beberapa ahli biologi, melemahkan tindak balas imun pada pesakit ini.

"Berdasarkan pemerhatian ini, kami mulai mempelajari strategi vaksinasi yang berbeza, termasuk penangguhan ubat dengan mofetyl 1 minggu sebelum pemberian vaksin, dan dengan methotrexate 2 minggu sebelumnya."

Rawatan pesakit kemudian dilanjutkan setelah vaksinasi selesai.

Menurut pengarah klinikal hospital FM-USP, risiko tindak balas imun yang lemah terhadap vaksin adalah tinggi pada pesakit imunosupresi, serta mereka yang menderita penyakit autoimun.

Yang pertama termasuk pesakit kanser, pesakit dengan organ yang dipindahkan dan pesakit HIV (virus imunodefisiensi manusia).

Selain itu, penyakit autoimun reumatik dapat meningkatkan kebarangkalian trombosis.

Untuk mengetahui sama ada vaksin Covid-19 selamat dan berkesan untuk orang-orang ini, para penyelidik memantau 910 pesakit dewasa yang mendaftar di makmal reumatologi hospital selama 40 hari setelah mereka diberi dos kedua CoronaVac.

"Pesakit ditindaklanjuti di pusat pengajian tinggi; (termasuk yang) dengan artritis reumatoid dan psoriatic arthritis yang teruk, serta spondyloarthritis aksial, dan penyakit reumatik autoimun sistemik lain seperti lupus, vaskulitis, sindrom Sjögren, sklerosis sistemik, miopati keradangan idiopatik dan sindrom anti-fosfolipid, ”jelas Dr Bonfá.

Sampel darah yang diambil untuk mengesan antibodi terhadap virus SARS-CoV-2 dianalisis sebelum vaksinasi, dan masing-masing 28 hari dan enam minggu setelah pemberian kedua-dua dos CoronaVac.

Hasilnya dibandingkan dengan kumpulan kawalan yang terdiri daripada 182 orang yang tidak menghidap penyakit autoimun dan tidak mengambil imunosupresan.

Hasil analisis menunjukkan bahawa vaksinasi menyebabkan serokonversi ke antibodi IgG pada 70.4% pesakit dengan penyakit reumatik autoimun, dibandingkan dengan 95.5% kumpulan kawalan.

"Kami melihat pengurangan tindak balas imun pada pesakit ini dibandingkan dengan kumpulan kawalan, tetapi kami menganggap pengurangan itu sederhana dan sesuai dengan standard yang ditetapkan oleh WHO (Organisasi Kesihatan Sedunia)," katanya.

"Tindak balas serologi pada 70.4% sangat penting bagi pesakit imunosupresif atau pesakit yang mengambil ubat yang mengurangkan imuniti mereka."

10 hari setelah mengambil dos pertama, ketika tindak balas terhadap vaksin tidak lengkap, 33 peserta dalam kajian ini mempunyai Covid-19.

Setelah 40 hari, ketika dos ke-2 diberikan dan tindak balasnya selesai, hanya 6 pesakit yang menghidap penyakit ini.

4 orang memerlukan rawatan di hospital.

Tidak ada kematian.

Pengurangan kes jangkitan di kalangan peserta, dari 33 menjadi hanya 6 , berbeza dengan lintasan kes baru di São Paulo, yang meningkat 45% pada masa yang sama.

"Penurunan tajam dalam jumlah kes 10 hari setelah dos ke-2 menunjukkan bahawa vaksin nampaknya berkhasiat, bahkan pada populasi pesakit imunosupresi ini, yang lebih cenderung dijangkiti.

"Ini memperkuat rekomendasi agar pesakit ini harus divaksinasi," kata Dr Bonfá.

Selain berisiko tinggi dijangkiti penyakit berjangkit dan jatuh sakit teruk, pesakit imunosupresif juga cenderung menderita komorbiditi seperti tekanan darah tinggi dan obesiti, yang merupakan faktor risiko Covid-19.

Di samping itu, lebih sukar bagi pesakit yang mengalami masalah imun untuk membersihkan virus dari tubuh mereka, dibandingkan dengan orang yang sihat, yang lebih baik munculnya mutasi yang mengakibatkan varian virus.

"Mengutamakan kumpulan ini untuk tujuan vaksinasi penting bukan hanya untuk mereka, tetapi juga untuk keseluruhan penduduk, sebagai strategi untuk mengurangi munculnya varian virus," katanya.

Ujian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui sama ada kesan yang sama berlaku pada pesakit yang diinokulasi dengan vaksin Covid-19 yang lain.

Kajian ini diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine, dan disokong oleh Agência Fapesp dan B3 S.A., bursa saham Brazil. - Oleh Elton Alisson / Agência Fapesp